BATUBARA

Harga Batubara Naik, Permintaaan Renuka Terdongkrak

Eksplorasi.id – PT Renuka Coalindo Tbk sedikit terbantu dengan  kenaikan hargabatubara beberapa bulan terakhir. Seiring peningkatan harga batubara internasional tersebut, juga terjadi peningkatan permintaan. Salah satu pemicu kenaikan tersebut adalah membaiknya permintaan dari Cina.

BatubaraShantanu Lath, direktur utama Renuka, mengaku, saat ini memang sudah ada perusahaan Cina yang ingin membeli, tapi pihaknya belum melakukan penjualan apa-apa ke sana.

Renuka  masih fokus mengekspor ke India. Total ekspor ini  sebesar 90 persen dari rerata total produksi sekitar 600 ribu metrik ton per tahun.

Sedangkan sisanya dijual ke domestik, seiring  kenaikan permintaan untuk mendukung proyek pengembang listrik swasta membangun PLTU di berbagai daerah.

Harga si hitam telah meningkat pesat dalam tiga  bulan terakhir. Saat ini permintaan lebih banyak dari pasokan batubara berkalori 4.200 kilo kalori per kilogram (kkal/kg).

“Harga sudah mencapai USD 35 per ton, padahal enam bulan sebelumnya hanya di USD 26 per ton,” ujarnya, seperti dilansir Kontan, Senin (19/9).

Dia mengungkapkan, India menjadi tujuan ekspor, karena lebih dekat dari Jambi, sehingga biaya angkut lebih murah. Sedangkan,  permintaan dari Cina biasanya akan menyasar produsen batubara di Kalimantan.

Seperti diketahui, Renuka saat ini memiliki konsesi pertambangan melalui anak usahanya, PT Jambi Prima yang memegang izin usaha pertambangan (IUP) seluas 1.000 hektare (ha) dan PT Surya Global Makmur dengan IUP mencapai 2.600 ha, yang diakuisisi 26 Mei 2014 lalu.

Kedua tambang Renuka itu terletak di Sorolangun, Jambi dan tercatat memiliki cadangan batubara mencapai 212,9 juta ton. Sebenarnya, Renuka berencana menggenjot produksi  tahun ini hingga 5 juta ton. Tapi rencana tersebut terkendala belum pulihnya harga batubara.

Pada semester I-2016, penjualan Renuka anjlok 57,51 persen menjadi USD 1,16 juta. Padahal di periode yang sama tahun lalu masih USD 2,73 juta.

Seluruh penjualan Renuka pada enam bulan pertama mengalir ke Renuka Energu Resource Holding, yang merupakan pihak berelasi atau pemegang saham mayoritas.

Kendati penjualan menurun, perusahaan berhasil mengurangi kerugian hingga 67,56 persen dari USD 450.205 menjadi USD 148.937. Sayang, Shantanu belum mau membeberkan target pendapatan hingga akhir tahun dan rencana bisnis ke depan.

Reporter : Aditya

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Popular

To Top