DUNIA

Harga Bijih Besi Diprediksi USD51,50 per Ton di 2018, Turun 20 Persen

EKSPLORASI.id – Australia memperkirakan harga bijih besi rata-rata USD51,50 per ton di 2018, turun 20% dari tahun sebelumnya. Hal ini karena meningkatnya pasokan global dan permintaan moderat dari importir utama China lantara sektor bajanya menyusut.

Dikutip dari Reuters, Senin (08/01), proyeksi pemerintah tidak sesuai dengan beberapa perkiraan swasta, di mana UBS dan Citi memperkirakan harga bijih besi sekitar USD64 per ton pada 2018, hampir mendatar dari 2017 yang sebesar  USD64,30 per ton.

Harga bijih besi di pasar spot saat ini sekitar USD75 per ton, terakhir diperdagangkan di bawah level USD52 per ton pada Juni 2017.

Namun, analis Departemen Perindustrian, Inovasi dan Sains dan analis energi David Thurtell menunjuk pada kontraksi yang diharapkan di industri baja China. “Kami masih nyaman dengan perkiraan kami,” ucapnya.

Ilustrasi Bijih Besi

Tiga perusahaan pertambangan teratas di dunia, BHP Billiton Limited (BHP.AX), BHP Billiton plc (BLT.L), dan Vale (VALE3.SA) sangat bergantung pada penjualan bijih besi untuk sebagian besar pendapatan mereka.

Meksipun upaya untuk melakukan diversifikasi lebih banyak ke bahan baku industri lainnya, seperti tembaga, aluminium dan batu bara.

Vale yang berbasis di Brazil berencana untuk manaikkan ekspor bijih besi 7% pada 2018 menjadi 390 juta ton. Di Australia, Rio Tinto dan BHP, bersama dengan Fortescue Metals Group (FMG.AX) akan menambahkan kapasitas baru sekitar 170 juta ton selama beberapa tahun ke depan.

Perkiraan penurunan harga akan berlanjut sampai 2019, ketika bahan baku pembuatan baja rata-rata hanya USD49 per ton. Hal ini seperti dikatakan departemen setempat dalam makalah prospek komoditas terbarunya.

“Harga bijih besi diperkirakan akan mengalami beberapa volatilitas yang sedang berlangsung di awal 2018, karena pasar merespons ketidakpastian mengenai dampak pembatasan produksi musim dingin terhadap permintaan bijih besi,” ujarnya.

Harga yang lebih rendah akan mencerminkan meningkatnya pasokan dari produsen berbiaya rendah dan permintaan moderat dari China. China sedang dalam proses penutupan penuaan, pabrik baja berpolusi tinggi dan tungku induksi untuk mengekang kelebihan kapasitas di sektor ini.

Sementara itu, Presiden China Xi Jinping mengatakan, pada Oktober bahwa memerangi polusi adalah salah satu tugas utama negara tersebut sampai 2020. Ekspor gas alam cair (LNG) Australia diperkirakan akan meningkat menjadi 76,5 juta ton pada akhir tahun hingga Juni 2019, dari perkiraan 63 juta ton untuk tahun fiskal 2017/2018 dan 52 juta ton tahun lalu.

Untuk periode 2016/2017 dan 2018/2019, LNG harus menambahkan 14 miliar dolar Australia (USD11 miliar) untuk pendapatan ekspor Australia. Sementara, bijih besi diperkirakan akan mengurangi 10 miliar dolar Australia, menurut departemen tersebut.

Pergeseran tersebut mengikuti pembangunan proyek gas baru seharga USD180 miliar. Kenaikan pendapatan LNG akan didukung karena tiga proyek yang tersisa dalam pembangunan mencapai langkah mereka. Ini adalah proyek Wheatstone Chevron Corp (CVX.N), Inpex Corp’s (1605.T) Ichthys dan Royal Dutch Shell’s (RDSa.L) Prelude.

Harga untuk batu bara kokas, bahan pembuatan baja kunci lainnya, diperkirakan oleh departemen akan melayang lebih rendah selama 18 bulan ke depan dari harga patokan kuartal lalu sebesar USD192 per ton karena kenaikan pasokan melebihi permintaan offset.

Hal ini juga mengharapkan harga batu bara termal mereda hingga 2018 dan awal 2019, dengan harga spot Newcastle diperkirakan turun 12% menjadi rata-rata USD77 per ton pada 2018, dan 6% pada 2019 menjadi USD70 per ton.

 

(SAM/Snd)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com