BERITA

Serikat Pekerja PGN Tolak Pembentukan ‘Holding’ Migas

Eksplorasi.id – Serikat Pekerja (SP) PT PGN Tbk (Persero) menolak pembentukan holding migas, menanggapi rencana Kementerian BUMN membentuk beberapa holding BUMN.

Ilustrasi PGN | Istimewa

Ilustrasi PGN | Istimewa

“Pembentukan holding Migas adalah sesuatu yang kurang tepat karena hanya melibatkan Pertamina dan PGN,” kata Ketua Umum SP PGN M Rasyid Ridha dalam siaran pers yang diterima, Jumat (26/8).

Rasyid menjelaskan, produk minyak dan gas saling substitusi, sehingga akan terjadi konflik kepentingan bila keduanya digabungkan. Menurut dia, holding yang tepat adalah holding energi untuk menyediakan penyediaan energi yang murah.

Holding energi, kata dia, bisa terdiri dari tiga pilar utama yaitu PGN (gas), Pertamina (minyak), dan PLN (listrik). “Hal ini akan meningkatkan kedaulatan energi nasional melalui sinergi nyata dan menghilangkan friksi yang kerap terjadi di ketiga BUMN tersebut dan tentu akan memperlancar program andalan pemerintah yaitu 35.000 MW,” kata dia.

SP-PGN juga mengusulkan holding energi berupa perusahaan baru seperti Pupuk Indonesia dan Semen Indonesia. Tidak hanya alih status dari salah satu BUMN saja. Itu juga untuk menghindari konflik kepentingan yang pada akhirnya justru menghambat, bahkan bertolak belakang dengan tujuan awalnya.

Ia juga berharap agar status PGN tetap sebagai BUMN. “Hal ini penting untuk menjamin kendali Negara di dalam tata laksana organisasi agar tetap setia pada tujuan Negara yaitu mensejahterakan rakyat seluruh Indonesia,” kata dia.

Dia menambahkan, SP PGN menolak semua usaha untuk mengkerdilkan dan menghilangkan peran PGN sebagai BUMN yang menyalurkan dan menyediakan gas bumi yang ramah lingkungan buat seluruh pelosok negeri baik setelah holding energi terbentuk maupun tidak.

SP-PGN juga menyayangkan pernyataan pihak-pihak tertentu yang seolah-olah ingin menjadikan PGN sebagai jaminan untuk memperkuat permodalan Pertamina dalam skema holding migas di mana Pertamina sebagai holding jadi dijalankan.

Pernyataan itu sulit diterima, karena akan mempengaruhi struktur pendanaan PGN untuk terus berkembang dan hanya memperlihatkan kesan bahwa Pertamina butuh pendanaan.

Sementara itu, terkait harga gas yang tinggi, dia menyatakan, semestinya itu bukan semata-mata menjadi alasan pembentukan holding karena hal tersebut seharusnya tidak terjadi apabila Kementerian BUMN punya sikap tegas dalam mengatur BUMN dan anak usahanya.

“Kiranya kementrian BUMN dapat berperan lebih besar untuk bertindak sebagai super holding yang membawahi ratusan BUMN dan berperan sebagai dirigen dalam mensinergikan seluruh BUMN di bawahnya, tidak sekedar urusan administrasi dan birokrasi semata,” kataya.

Dia menegaskan, SP PGN selalu mendukung langkah pemerintah untuk terus memaksimalkan kinerja BUMN sehingga bermanfaat bagi kemakmuran rakyat melalui cara-cara yang baik dan tepat guna.

Reporter : Ponco Sulaksono

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Popular

To Top