MINERAL

Polres Mimika Siap Amankan Aksi Demo Ribuan Karyawan Freeport

PT Freeport Indonesia | Foto : Istimewa

PT Freeport Indonesia | Foto : Istimewa

Eksplorasi.id – Kepolisian Resor Mimika siap mengamankan aksi demonstrasi ribuan karyawan PT Freeport Indonesia (PTFI) bersama keluarga mereka yang akan berlangsung di Kantor Bupati Mimika, Jalan Poros Timika-Kuala Kencana, Timika, Jumat (17/2).

Kapolres Mimika AKBP Victor Dean Mackbon di Timika, Kamis (16/2), mengatakan pihaknya telah menerima surat pemberitahuan aksi demonstrasi karyawan Freeport tersebut.

“Kegiatan aksi demonstrasi damai karyawan Freeport bersama keluarga mereka akan dipusatkan di Kantor Bupati Mimika. Aspirasi apa yang hendak disampaikan, silahkan disampaikan ke pemerintah melalui Bupati Mimika (Eltinus Omaleng),” kata Victor.

Informasi yang diperoleh Antara di Timika, aksi demonstrasi damai tersebut diprakarsai oleh Komunitas Peduli PTFI.

Rencananya, aksi demonstrasi itu akan diikuti sekitar 3.000-5.000 karyawan PTFI, karyawan-karyawan perusahaan privatisasi dan kontraktor maupun sub kontraktor bersama keluarga mereka yang ada di Kota Timika.

Tidak itu saja, kegiatan tersebut juga diikuti oleh masyarakat adat Suku Amungme dan Kamoro serta lima suku kekerabatan Papua lainnya di Kabupaten Mimika yang selama ini mendapatkan dana kemitraan dari PTFI.

Adapun yang menjadi aspirasi utama dalam aksi demonstrasi tersebut yaitu menuntut pemerintah segera menerbitkan izin ekspor konsentrat tembaga, emas dan perak ke PTFI. Sebab sejak 12 Januari 2017, PTFI tidak lagi mendapatkan izin ekspor konsentrat tembaga, emas dan perak.

Dampak dari terhentinya ekspor konsentrat PTFI tersebut, operasional pertambangan pada tambang terbuka Grasberg dan tambang bawah tanah (underground) di kawasan Tembagapura, Mimika untuk sementara waktu berhenti sejak 10 Februari 2017.

Tidak itu saja, perusahaan juga telah memulai program merumahkan sebagian karyawan, terutama karyawan asing (ekspatriat) dan karyawan senior yang akan memasuki usia pensiun.

Sesuai data dari Polres Mimika, hingga Kamis ini sudah lebih dari 300 karyawan PTFI dan perusahaan-perusahaan kontraktor serta privatisasinya sudah dirumahkan atau dipulangkan ke daerah asalnya.

Dari jumlah itu, sekitar 20-an orang diantaranya yang merupakan karyawan permanen PTFI telah diberhentikan tetap (Pemutusan Hubungan Kerja/PHK).

Saat ini jumlah karyawan PTFI dan perusahaan-perusahaan privatisasi serta kontraktornya yang bekerja di area pertambangan di Kabupaten Mimika sekitar lebih dari 32 ribu orang.

Sumber : Antara

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top